DIARE dan INTOLERANSI LAKTOSA pada Anak? - RSI Cahaya Giri
  • DIARE dan INTOLERANSI LAKTOSA pada Anak?

    Intoleransi laktosa dan diare merupakan dua keadaan yang hampir selalu terjadi bersamaan pada anak. Pemahaman kedua hal tersebut penting untuk mendapatkan tata laksana yang optimal.

    DIARE

    Secara umum seorang anak (kecuali bayi di bawah usia 2 bulan) dikatakan menderita diare bila frekuensi BAB bertambah dari biasanya (>3 kali/hari) dengan konsistensi tinja cair. Data epidemiologi memperlihatkan bahwa rotavirus (60%) merupakan penyebab tersering diare akut pada anak usia di bawah 3 tahun.

    PENCERNAAN DAN PENYERAPAN LAKTOSA

    Laktosa adalah sumber karbohidrat terpenting dalam ASI dan susu formula. Hampir semua laktosa yang masuk usus halus dihidrolisis (dipecah) menjadi glukosa dan galaktosa oleh enzim laktase yang terdapat pada mikrovili epitel usus halus. Hasil hidrolisis akan diserap dan masuk ke dalam aliran darah sebagai nutrisi. Pada diare (terutama akibat rotavirus) terjadi kerusakan mikrofili sehingga enzim laktase terganggu dan berkurang.

    INTOLERANSI LAKTOSA

    Intoleransi laktosa adalah gejala klinis akibat tidak terhidrolisnya laktosa secara optimal di dalam usus halus akibat enzim laktase yang berkurang. Gejala klinis yang diperlihatkan yaitu diare profus, kembung, nyeri perut, muntah, sering flatus, merah di sekitar anus, dan tinja berbau asam.

     Tata laksana
    Sebagian besar diare pada anak self-limited diseases, sehingga jangan terburu-buru memberikan antibiotik dan mengubah diet. Tatalaksana utama adalah mencegah dehidrasi dan gangguan nutrisi.

    Artikel RSI Cahaya Giri 3 (Sumber: IDAI, 2012)

    LANGKAH OPTIMAL TATA LAKSANA DIARE

    Pemberian cairan rehidrasi oral (CRO) hipotonik
    Rehidrasi cepat (3-4 jam)
    ASI harus tetap diberikan
    Realimentasi segera dengan makanan sehari-hari
    Susu formula yang diencerkan tidak dianjurkan
    Susu formula khusus diberikan sesuai indikasi
    Antibiotik hanya berdasarkan indikasi kuat.

    KAPAN DIPERLUKAN SUSU FORMULA KHUSUS ?
    ASI harus terus diberikan selama diare, karena selain memenuhi kebutuhan nutrisi anak, ASI juga mengandung zat zat kekebalan terutama untuk saluran cerna yang sangat dibutuhkan untuk penyembuhan diare yang sedang berlangsung. Kandungan tersebut tidak terdapat pada susu formula. Pada bayi yang oleh karena sesuatu sebab tidak dapat mendapat ASI secara ekslusif, maka pertimbangan penggantian susu juga harus dilakukan secara rasional.

    Pertimbangan penggantian susu formula selama diare akut (diare kurang dari 7 hari), sebagai berikut :
    Diare tanpa dehidrasi dan dehidrasi ringan-sedang : susu formula normal dilanjutkan
    Diare tanpa dehidrasi atau dehidrasi ringan-sedang dengan gejala klinis intoleransi laktosa yang berat (selain diare) dapat diberikan susu formula bebas laktosa.
    Diare dengan dehidrasi berat diberikan susu formula bebas laktosa
    Pemberian susu formula untuk alergi pada anak dengan diare akut tanpa jelas petanda alerginya adalah tidak rasional.

    Diare yang perlu dibawa segera ke dokter atau petugas kesehatan terlatih
    - Tidak terlihat perbaikan klinis dalam 3 hari
    - BAB sangat sering dengan tinja sangat cair
    - Muntah berulang-ulang
    - Sangat haus sekali
    - Makan dan minum sedikit
    - Demam
    - Tinja bercampur darah

    Dr. Badriul Hegar, PhD. SpA(K)

    Departemen Ilmu Kesehatan Anak FKUI - RS Dr. Cipto Mangunkusumo, Ikatan Dokter Anak Indonesia
  • You might also like

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar